Catatan Akhir Mondok

Posted: Juni 13, 2011 in CE-TE-EM

Apa yang kita alami demi teman kadang-kadang melelahkan dan menjengkelkan tetapi itulah yang membuat persahabatan mempunyai nilai yang Indah(William Shakesper)

Persahabatan memang hal yang indah, terkadang membuat kita tertawa, bersenyum, dan menangis. Aku , Kamu, dan Kita semua ga’ bisa bohong bahwa hal itu begitu luar biasa untuk dijalani dan dinikmati. Segala kebersamaan saat kamu bisa membuat yang lain tertawa atau saat kamu membuat mereka menangis. Warna-warni  indah persahabatan buat remaja kaya kita dalam masa pencarian jatidiri, antara obsesi, ekspresi, ambisi, mimpi, emosi, dan cinta diri sendiri.

Kini aku pengin ngajak kamu buat tersenyum kembali saat kita ga’ bersama lagi, membuka memori kita tentang hal yang terindah, termanis, terburuk, dan yang paling ga’ bisa terlupakan, untuk kembali merasa berseragam putih-abu, masa indah di sekolah dengan berbagai peristiwa yang kita rasa, tentang kehidupan remaja, tentang realita, dan mungkin tentang kamu juga.

Lewat tinta hati [ato bahasa kerennya ink heart] ini, akan Aku bawa Kamu kembali ke masa lalu untuk sebuah kenangan, mencoba tuk terangi gelapnya malam, mengecap indahnya masa sweet seventeen dan kuharap kamu mau tau sedikit ceritaku mengenai Aku, Kamu, Dia, dan Kita semua dalam CATATAN AKHIR MONDOK Kelas enem 1431-1432 H./2010-2011 M.  atau kalo boleh kusebut [C=ZO]. Sekarang, pegang erat tanganku buat membuka memori lama bersama.

Buat waktu yang sebentar ini kayaknya bakal asyik kalau kamu mau dengerin ceritaku, buat hidupku hidupmu dan hidup kita, bebrbagai rasa meskipun kita tak bisa bertatap muka tapi satu yang pasti saat kamu baca ini kuharap kamu bisa tersenyum bahagia merasakan kembali indahnya saat bersama karena aku akan selalu ingat dan berkata pada diriku bahwa kamu memang sahabat sejatiku “kita untuk selamanya”.

Dari coretan ini, kuharap jadi spektrum buat berbagi untuk semua biar diambil sebagai pelajaran kalau itu baik, dan kalau jelek buang aja ke tong sampah.

Kawan, ingatkah kamu tentang segala memori yang telah kita lalui. Mungkin tentang pelajaran, peraturan, hafalan, lalaran, syawir dan jama’ah (eh,, ko’ jadi nyalaf) atau sisi lain dari kelas kita. Tentang cinta, rasa, problematika ataupun hutang negara. Ya, itu cuman segelintir dari sekian banyak yang terjadi. Tapi, sebelum kuceritakan dunia kita akan terasa lebih manis kalau aku ingetin kamu tentang watak atau yang mungkin sering diucapin sama Rizal Fauzi sebagai character  masing masing dari kita. Dan kamu harus tau kenapa aku pengen ngasih tau ini. Karena karakter individualis udah kasih warna buat hari yang kita jalani dan jadikan hidup asam asin kaya permen nano “rame rasanya”. Tapi ada satu hal yang musti kamu tau bahwa nggak ada manusia yang tercipta sempurna, tentunya selain Kanjeng Nabi Muhammad S.A.W. dan kita tersusun dari yang namanya positif dan negatif, lebih dan kurang. So, sebagai manusia tinggal bagaimana kita ambil sikap buat liat yang positif. Seperti omongannya William Shakesper “sampai saat kamu bisa melihat sisi positif dari semua orang yang kamu liat, saat itulah kamu akan bisa merasa hidup ini indah”.

Pertama, sesuai dengan tujuan pondok buat mencetak generasinya yang ahli dzikir dan fikir, generasi spiritual dan intelektual. Tercetaklah mereka yang aku rasa rajin. Rajin ibadah, rajin belajar, atau mungkin yang rajin berakitfitas demi kecantikan. Buat liat siapa yang rajin, arahkan pandanganmu ke bawah! Diurut dari mereka yang paling rajin sampai yang agak.

Rizal Fauzi: kata dia sendiri sih, orangnya pemalu dan juga nggak enakan, cuman ga tau, sekolah empat taun, jarang tuh suaranya kedengaran di kelas (lha wong dia pendiem sih..).

J   Rofiqul Umam: katanya seh Innassholaata tanhaa ‘anil fahsyaai walmungkar, “cuman itu yang ane tau”. Dia emang luar biasa buat ngabdi pada Gusti Allah, cuman ada satu yang bikin aku cemburu karena hari-harinnya dihabiskan buat bersama bareng BI JE.

Umi Hani: kayaknya dia bakal ngerasa rugi banget kalau sampai dia ngelewatin 1 waktu ajah buat sholat jama’ah di masjid, karena dia emang keliatan sebagai ruuhul qudus yang sayangnya males buat sikat gigi.

Sugeng: cowo’ yang satu ini emang rajin banget, cekatan buat segala panggilan kaya MC Donald yang delivery order 24 jam. Tapi sifat rajinnya ini berasaskan atas rasa sensifitasnya yang tinggi dan akan lebih cekatan lagi kalau denger suaranya Kate Middelton, so saat itu juga kamu bakal liat Sugeng menjelma jadi Prince William yang romantis abiz..

Agus Setiawan: smart, dapet beasiswa ngalir dan jadi rujukan buat temen sekelas kalo lagi ulangan. Gak pernah ghoib, tidur jarang-jarang dan jadi pujaan para wanita. Kadang agus sampai sulit buat ngikutin omongannya.

Agus: (salaman) “buat formalitas, biar ada kesan natural dan aroma teraphy”

Aku  : (bales salaman) “bener banget. Gus, progres yu’! kayaknya mengandung DHA + tuh.

Agus: Serius!!! Minyak ikan kold kalee…..

Fadlil Mu’id: orangnya nyante, disapa ataupun nggak tetap tersenyum. Katanya “ilmiah harus amaliah, amaliah harus ilmiah, ilmiah dan amaliah harus lillah”. Dan aku sama sekali nggak pernah bisa mencoba mencium aroma sajadahnya buat tidur sebentaaar aja, karena saat kucoba buat ngedapetin sajadahnya, dia bakalan ngomong “Pe De banget sih enTe”.

Jannah: face nya innocent banget. Tipenya Nabilla Syakieb kale ya,, yang anggun juga rajin. Selain itu juga di antara Homblezz ladies, dia terkenal sebagai aktifis lhoo. Pengen tau apa? Dan bener banget kalo kamu tebak bahwa Jannah paling suka buat ngumumin info terhangat (update status kalee ya).

Muhtajun: kalo dibilang satu dari seribu, mungkin kamu akan membenarkannya, karena punggawa Abuya yang satu ini salafy abizz sendiko dawuhnya buat Pa’ Kyai patut diacungi jempol. Dan gayanya yang aladify dah bikin aku makin dibuatnya terkesan.

Syaroful Fuad: keyakinannya begitu kuat, malmnya indah dengan waqi’ah, tawasulannya bikin bulu kudukku bergetar, alumni Langitan gitchuu.., tapi tetap saja perhatiannya tak mau dialihkan kalau dah denger atau yang nyerempet-nyerempet sama Mas Dhani dan Bang Iwan “yaqin, lagu ini maknanya bagus banget kalo ente tau”.

Endah: rajin, mengejar obsesi tinggi buat ndapetin prestasi dan buat obsesinya itu dia bakalan ngorbanin apapun termasuk buat nyuekin siapa yang ada disampingnya so  kamu bakal susah buat dapetin senyumnya saat kamu nyapa dia.

Imam A.M: rajin cuman jarang jarang yang bisa ngeliat. Juga gak suka ngerepotin orang lain satu lagi, nggak suka neko-neko “biasa bae ra”.gak suka sama yang namanya olah raga lebih suka buat nyari inspirasi lewat alam mimpi.

Hasyim sana’im: orangnya merakyat nggak pandang bulu buat mereka dari golongan darah biru sampai darah item pokoknya jiwa wakil rakyat yang rajin.selain itu juga dia tergabung dalam punggawa Abuya yang sangat diandalkan.karena kesibukanay yang amat dia jarang banget wat stay cun di kamar.

Agus zaenal: pendiem nggak suka mengungkapkan isi hati lebih seneng dipendam dilubuk hatinya yang terdalam kali. So, dia tipe cowok misterius yang banyak dipertanyakan sama kaum hawa.

Puji astuti: datang sekolah gak pernah telat juga gak pernah tidur di kelas rajin banget nanya juga nulisnya gesit kaya smash, meskipun sering diprotes sama temen-temen tapi hatinya emang tabah buat cobaan yang satu ini selain itu dia juga digandrungi sama pemuja rahasianya yang nganggep kalo puji cewe akhirat, kayaknya perfect banget.

Imam R.M:  katanya see suaranya kaya habib Syech yang dari solo itu tuuu. Yang udah bikin syecher histeris dibuatnya,  so kamu bakal inget saat saat tertentu suaranya bakal terdengar merdu di seantero darunnjat, cuman dari yang aku amati see kayaknya dia ngga boleh buka mulut lebar-lebar saat bersuara coalnya ada yang janggal kalau kamu mau ngamatin apa yang di sekitar mulutnya.

Ahmad afandi: rajin sholawatan, i’tikafnya luar biasa, sering mojok di mesjid dan punya ambisi buat nyusun buku qosidah meskipn sempat terhalang kemarin dan sampe sekarang tak terdengar lagi, tapi sayang sering jadi korban perasaan atas perkataan sidik r saat maksud hati ingin menghibur man-teman tapi malah dapat tamparan keras dari sidik dengan “Hih ngelawaak”. (tulen dg logat cilacap khas’a)

Dian adi perdana:  kalau suruh milih antara makan siang dan buku dia bakalan milih buku buat makan siangnya karena cintanya pada science memang patut diacungi jempol sepuluh kalau kamu punya sepuluh jempol, dia dianggap sejarawan muda diantara kita dan satu yang paling harus kamu inget adlah bahwa dian nggak pernah marah seumur  hidupnya karena seiring dengan waktu, dia selalu tersenyum menyapa dunia, menyapa kamu yang berdiri dihadapanya, slein itu dia juga dianggap mirip dengansalah satu artis fenomenal Udin Sedunia.

Suci setianingrum: kacamatanya yang tebal memberi kesan dia anak yang rajin, dan memang itulah faktanya. Soal prestasinya di sekolah gak usah ditanyakan lagi, kamu harus tahu juga dia ada dengan 8,3 buat rata-ratanya di UAN. Gak salh kan kalau kau anggap dia anak rajin karena pastinya kamu juga bakalan setuju dengan pendapatku ini. omong-omong suci  kamu juga harus inget kalo suci paling gak suka sama naik turun tangga kamar.

Asep nurrofiq: rajin banget buat bahas hal intelektualisme yang lagi berkembang di nusantara coalnya sih dia emang suka hal-hal yang gituan jadi kalo kamu lgi butuh info yang kaya gituan kamu bisa chatt langsung lewat fb-nya. Tapi kayaknya kamu harus siap modal karena yang satu ini paling nggak tahan kalo dah megang uang.

Iffah muzdalifah: santriwati kelahiran buaran ini harus diakuai satu dari yang masuk kategori best of best karena dia emang nggak suka buat wasting the time karena strong desire buat jadi good ladies di sini. Satu pasti iffah anak rajin di sekolah kalo di kamar juga nggak jauh beda, tapi kamu juga harus tahu satu impian yang bikin dia semangat buat ngelanjutin studinya pasca  di darunnajatyaitu buat jadi hapidzoh, ya so mungkin aja saat kamu baca ini dia lagi mandengin quran dengan seksama, atau mungkin kamu bisa doain dia sekarang biar jadi hafidzoh yang berhasil nantinya, thus, rangkali aja nanti anak kamu mau jadi hafidzoh, bisa kamu kirim anak kamu ke bunyai iffah. Dan ingtkah kamu tentang masa lalunya yang agak plin-plan buat milih antara si alim dan syafik, ouuuuuu kayaknya kamu harus inget itu terus ya [Candaan penulis.  tanpa bermaksud ingin menghancurkan rumah tangga orang]

Najib manshur: cowok yang satu ini  emang punya rasa cinta yang besar pada dunia tarik suara karena  yang merdu dan indah bak josh groban kalo dari barat tapi yang ini beda karena minatnya pada syair pujian bagi nabi Muhammad S.A.W, dia termasuk yang kesayangan pak kyai. Kawan, kalau kamu pengen tahu bagaimana see najib sebenarnya kamu bisa lihat mukanya karena mukanya menunjukkan keadaan perutnya yang seiring seirama.dan klau kamu tanya padany kamu bakal dapat jawaban pasti bahwa najib sedang laper & laperrrrrrrrr. . . . o oWW.

Siti Habibah: adik ust.Chamim ini memang smart, kalau dikatakan smart karena kemampunya buat berbicara dengan bahasa asing emang gak usah diragukan lagi.dan rajinya pun gak terbatas cuman hanya pada belajar tok tapi juga rajin buat perawatan wajahnya, maka kamu juga harus inget saat dia maskeran malem malem katanya see demi kecantikan biar kaya Celin Dion gitooe. . .he’’

Alim ilmana: puasa ndawud pernah sih dijalanin buat beberapa waktu nunjukin kalo dia emang rajin banget masuk kategori yang bagus bagus deh. Jamaah rajin, menguasai matematika juga dan sering tersenyum,kayaknya beruntung banget yang jadi istrinya nanti cuman tetep aja ada yang harus di omongin bahwa alim suka banget menyendiri dalam keadaan yang nggak boleh diberitahukan secara umum oleh penulis, karena ini menyangkut masalah hidup dan mati seseorang. Tapi….. sebenarnya lagi nagpain sih kamu lim???.

Lyly Aulia Rahman: ngga jauh-jauh dari sifat feminitas tinggi yang mengutamakan rajin sebagai patokan hidupnya, lili masuk didalamnya yang layak mendapat award dari RCTI kategori wanita paling feminim, tapi bukan itu yang paling disukai oleh humblezz ladies melainkan sifat rajinya yang suka mengantarkan siapapun yang bangun tengah malam untuk kencing ke WC.

Sidiq rubangi: yang terakhir ini begitu langka dan luar biasa karena kemampuan telematikanya yang tinggi, kalau kamu mau tau dimana letak sendal kamu kamu bisa tanyakan langsung pada siddiq karena dengan kemampuanya ini siddiq pasti jawab dan tahu dimana letaknya itu, selain itu dia juga punya sifat teladan yang harus diakui negara karena kepeduliaanya pada masalah anak bangsa kayaknya pantes buat jadi ikon bangsa sebagai komnas perlindungan anak buat gantiim kak seto nantinya.

Fadlan mahmud: cowo berbadan kekar kelahiran lampung berdarah kebumen ini, aktif ngasih kemampuan bersuaranya mbangkitin kamu yg masih terlelap, ya dialah yg sering bikin ribut subuh2 masih inget kan. Fadlan mahmud adik ustt fadholi itu dia anak yg rajin buat ngibadah kayak’a sih satu motto sama rovikul yang ruhul kudus abis.ya begitulah hari-harinya dihabiskan buat mengabdi pada Allah. Agaknay see gitu dan agaknya gak berlebihan buat ngomong gitu. Dan saking sringnya wirid sampai saat-saat nggak di masjidpun dulu aku sering lihat kalo si fadlan nee masih aja gedek-gedek kepala sambil ngromet yang gak jelas gitooe.dan sampai sekarang misteri ini nggak terpecahkan sama sekali, mungkin kamu tahu…….???.

Itu mereka yang tumbuh sesuai dengan harapan pondok, meski belum sempurna tentunya tapi paling nggak sudah cukup bikin bangga buat ngarumin nama kelas kita dulu di ranah darunnajat, ya nggak???   Kawan, tapi kamu juga harus inget nggak semuanya terbentuk according to the plan [sesuai rencana maksudnya barangkali aja kamu nggak tahu artinya kan nggak usah repot2 buka kamus]. Ada juga yang agak keluar dari rencana, boleh di bilang agak fenomenal atau masuk golongan radikal bebas. Dan kamu juga harus akui kalau mungkin salah satu dari mereka adalah kamu.

J   Sayyid Muhammad jindan al-qutban: jindan nama panggilan akrabnya atau boleh juga dipanggil aye’, kelahiran jogjakarta yang kayaknya sekarang dah jadi orang paguyangan tepatnya sekitar waduk penjalin  sering banget masuk kelas  tapi….. motivasinya berbeda dengan yang lainya. Kalo yang lain pengin belajar [meskipun nggak semua] kalo yang ini pengin bercanda ria dengan si doi tanpa terlalu peduli sama pelajaran. Ya itu dia jindan fenomenal abizzz pada zamanya, bikin orang mengalihkan pandangan di kelas, tepi bagaimanapun kemampanya buat nggerakin jamaah simtudduror nggak di ragukan bahkan dia nggak jauh dari habib syech loo, kedekatanya ini bikin aku iri dibuatnya, and satu lagi, hari-harinya dilalui dengan semangat saat melihat lowongan kerja karena obsesinya buat ndapetin modal kawin. Dah nggak nahan katanya.

J   Fitroh fitriani: lahir di wonosobo yang dingin buat dirinya punya bentuk fisik yang sporty namun tahukah kamu dia seneng banget sama yang namanya makan meskipun pada akhirnya bikin yang lain ribut karen adia nggak mau nyuci piringanya, dan character malesnya ini yang sering bikin kita heboh dulu, kuharap kamu masih inget dan nggak melupakanya,tapi dibalik malesnya ini kalo soal penampilan dia nggak mau ketinggalan zaman, selalun tampil modis dan trendy, biar kaya zaskia mecca katanya. Selain itu penaglamn berorganisasinya tergolong dalam kategori luar biasa denagn aliran dana ratusan juata yang boleh dibilang fantastis buat anak seumuranya.

J   M. Ardonillah: putra daerah kebanggaan tegal munding, anak dari direktur PT. Ngarep Mburi Oke bapak Tasrifin, selain itu juga beliau kepala RT05 RW06 loo tapi anaknya jangan ditanya lagi masalah bandelnya, dia nggak betah dirumah, juga nggak betah dipondok, nggak tahu dimana betahnya yang pasti dia lebih suka buat berpetualang gaya anak muda. Di sisi lain dia aktif buat belajar bahasa intelektual yang lagi update, so kamu bisa belajar sama dia kalo kamu pengin salah satu contoh yang dikutip dari sumber yang dipercaya adalah “contoh donk yang baik kaya ane seorang paradigma” satu lagi gaya ketawa yang khas ”HaHai’, Itu dia si ganteng Ardonillah.

J   Uly Hidayati: siswi cantik asal tegal yang ini, bikin heboh sentero kelas 6 dengan rasa penasaranya tentang bab nikah yang selalu diomongin setiap ada guru fiqih,”Tad emang bagusnya kalo nikah umur berapa ya?” mungkin karena obsesinya yang hebat buat nikah di umur muda, so dia selalu aja pengin tahu masalah nikah secara detail, akurat dan terpercaya, kaya liputan 6 mungkin. Tapi wajah lain dari seorang uli yang harus kamu tahu adalah sifat keibuan yang dimiliki bak seorang kartini, penuh emansipasi wanita.

J   Rifai asyhari: cowo berbadan sporty dengan tatapan mata tajam ini, lahir didaerah villa yang dingin dengan atmosphere hangat di dataran tinggi wonosobo tepatnya. Sering bikin kerusuhan karena gayanya yang cuek, padahal see karena nggak lihat aja sama yang manggil. Juga agak sering melakukan hal-hal yang tak terduga, dengan menghancurkan barang-barang berharga dihadapanya karena problem yang sama seperti yang disebutkan penulis tadi, so kayaknya kita patut ngomong [OOO…] buat dirinya, cuman satu hal yang harus kamu tahu menurut teori konspirasinya bahwa ”ini dan itu beda”.

J   Bangun pramukti santoso: katanya cuman satu “man ahabba sunnatii faqod ahabbani waman ahabbanii faqod kaana ma’ii fil jannah” cowo pecinta maulid ini luar biasa rasa cintanya sama hal begituan, tapi cintanya musiman kadang iya kadang nggak, satu lagi semuanya selalu disangkutpautkan sama barokah, intine maulid. Terus dia juga nitip sama penulis buat di sebarkan kepada seluruh pembaca bahwa dia bener2 pengin punya adik biar nanti warisan nggak cuman dimakan sendiri karena dia nggak cinta sama duniawi, fana katanya.

J   Iin inayah: cewe radikal pecinta anarkis yang merusak suasana keheningan di kelas dengan suaranya yang lantang memang beda banget dari yang lain karena dia sering menjerumuskan temnya ke lembah hitam salah satunya buta seneng sama dunia balap, tapi tetep sebagai seorang cewe dlam hatinya ada feminitas tinggi yang nggak terdeteksi kecuali sama yang sering curhat sama dia, salah satunya minan yang udah dia anggep sebagai anak kandungnya sendiri. Dan itu cuman satu dari inner beauty yang Iin punya.

J    Tony Ardi: nggak salah lagi dia anak konglomerat peternak ayam penguasa kabupaten Brebes. Hobinya cari sensasi, dan yang paling aku inget dan kamu juga harus inget adalah neplak tembok untuk tiang kamar, tiang kelas, atau tembok manapun pernah jadi korbannya. So, saksi bisu dari begitu fenomenalnya Tony Ardi di masa lalu adalah tembok-tembok di Pondok. Pesen dariku, kalo kamu mau sowan ke pondok liat tembok di pondok barang kali aja masih ada cap tangan punya Toni “plaaakkkk. . .”.

J   Rizqi Amelia poetry: harusnya aku kategorikan dia dari golongan yang rajin. Karena dia memang rajin, cuman sayangnya semua demi kecantikan (katanya seeh biar makin mirip Nikita Willy) sebagai bukti kecantikannya, sudah banyak teman sekelas yang menjadi tawanan hatinya (laku keraaaass). Tapi semua itu dilakukan agar dia bisa menjadi istri solehah bagi suaminya kelak.

J   Saiful Umam: lebih terkenal sebagai OLE si Hitam Manis berrambut keriting banyak ubannya. Julukannya Pangeran Strika, karena seringnya nyetrika baju. Sifatnya yang onggrongan bikin dia sering berlebihan untuk hal-hal kecil dan sering membuatnya nabrak meja . keonggrongannya ini menjadikannya pribadi yang penurut bukan pada peraturan tapi pada belahan hati yang dicintainya, atau kalo boleh disebut lebih simple “Suami Takut Istri”.

J   Uswatun Hasanah: wanita lajang berkacamata ini begitu anggun saat berjalan bak Aishwarya Rai yang menggoda Sahrukh Khan. Hidupnya butuh perhatian biar dia semangat, tentunya dari orang yang bisa mberi kasih putih buat dia. Fenomenal memang, tapi ternyata dia sering gagal buat dapet perhatian sampai suatu saat dia mendapat gebrakan meja dari orang yang ditungguinya selama ini. Kayaknya itu ajah yang aku ceritakan wat kamu di sini karena terlalu banyak kisahnya.

J   Afif Wahid Mubarak: pendiam, lebih suka menyendiri daripada bikin keributan. Pecinta kedamaian dan ketenangan jiwa sehingga orang bingung jharus tanya apa sama dia. Tapi satu hal dalam jati dirinya dia yang suka menyendiri bukan untuk garuk-garuk seperti Aliem, tapi untuk bertafakur kepada Gusti Allah.

J   Iqbal Ghozalie: berbeda dengan Afif, yang ini pecinta keributan, kerusuhan dan anarkisme, paling fenomenal versi aku. Senang memperbudak teman sekamar. Salah satu budak paling setianya berinisial (unpublished…). perbudakannya mengantarkan pada sebuah rezim yang nggak kalah kejam dari rezimnya Hitler. Dan dengan perbuatan perbudakannya ini dia layak untuk mendapatkan masa depannuya sebagai seorang bisnisman. Karena kekuatan politiknya yang hebat untuk mensiasati agar orang mau mengikuti langkahnya.

J   Anis Qubaila Illy Zain: cewek di atas normal yang susah untuk diungkapkan dengan kata-kata saat aku harus mengungkapkannya. Katanya sih dia sering kentut, walaupun itu belum bisa dibuktikan seratus persen kebenarannya. Di sini, penulis tidak bermaksud untuk menghakimi atau memvonis, hanya mengungkap issue yang berkembang. Jadi kalo mau tau kebenarannya langsung tanyakan saja ke orangnya. Satu hal yang diketahui penulis secara pasti bahwa Anis Qubaila hidup dengan kekuatan optimis yang tinggi. So, kamu bisa inget tentang masa lalunya sebagai diktator tunggal di dunia keorganisasian.

J   Mabni Ruhama: pemecah rekor Guinnes Rekor Book terbaru untuk rekor tidur 17 jam nonstop. Gemar berteriak tidak jelas dan menyangkut pautkan segalanya dengan hal he ‘eh (censored-red) dalam hidupnya kalo nggak berisik berarti tidur. Kayaknya tidur ataupun sadarnya bikin susah. Dalam warna yang lain beretos kerja tinggi, semangatnya tinggi, apalagi buat donasi.

Demikian sosok-sosok fenomenal yang aku ingetin buat kamu, tapi gak cuman berhenti di sini bahkan ada dari kita yang layak dikategorikan pada santri yang aneh.

ñ     Ahmad Syafiq: pria berdarah arab yang disebut2 mirip Mas Leonardo de Caprio artis ganteng yg terkenal lewat filmnya titanic. Begitu aneh kalo dikatakan aneh. untuk karakteristiknya yg amat langka, bahkan kamu harus inget bagaimana kalo dia bersikap. Jalannya yg lemah gemulai, suaranya yang alay dan tawanya yg menggambarkan keluguannya yg sangat. Tak seharipun tanpa banyolan dari dirinya. Maka ga salah kalo dia di urutan pertama versi penulis.

ñ     Minannurrohman:  berada di urutan kedua untuk karakteristiknya yg sok dewasa, sok sibuk dan merupakan  manusia yg jarang hidup di kamar. Sifat dewasanya membawa dia pribadi yg gemar menggoyangkan kepala. Meskipun pada dasarnya dia ga terlalu punya selera untuk masalah musik, aneh bukan.

ñ     Naivilla: wanita sholehah yg datang jauh dari seberang pulau penjalin. Untuk urusan wanita sholehah dia memang sholehah. Tapi untuk urusan kesehatan dan kebersihan agak tidak wajar bagi seorang wanita. Karena satu isu dari kalangan buah mulut bahwa dia suka mengodek kotoran kukunya yg memiliki penyakit tersendiri, sehingga membuat orang di sekitarnya merasa tidak nyaman dan terganggu karenanya. Maka dia sering menjadi korban perasaan dari teman2nya karena selalu dibicarakan ataas sikapnya tersebut. Sebenarnya sih gampang untuk menyembuhkannya tapi dia selalu bertahan dengan komitmennya tentang penyakitnya tersebut. Tapi bagaimanapun diantara teman2 kita dialah yang paling bruntung untuk takdirnya yg indah mendapatkan seorang tambatan hati yg gak diragukan lg untuk urusan akhiratnya. Jadi, terakhir kali berikan applause buat naivilla, ciehkhhh………

ñ     Aminuddin: putra daerah berwajah pribumi pemilik cafe ternama warkop (Warung Kumpulan Orang Pruwatan), sambil promosi lah… sudah mengabdikan dirinya selama enam taun buat pondok kita tercinta. Namun enam taun terbiasa di lingkungan berbahasa arab inggris, tetap saja seorang Aminuddin masih susah mengucapkan kalimat indonesia sesuai EYD, tak tau kenapa tapi memang itulah yg terjadi. Maka ketika kamu mengingat hari2mu di pondok kayaknya kamu akan tertawa ngakak “diwedangi dicuri tad,,,,??”.

ñ     Shohifatunnisa:  menghabiskan harinya dengan banyak tidur dan banyak makan membuatnya sering jauh dari kegiatan yg menunjukan kedisiplinannya. Sehingga banyak pekerjaan yg tertunda dan tertumpuk. Satu hal yg sering terjadi saat si sopi harus mencuci seluruh bajunya pada satu kesempatan, karena memang cewek yg satu ini begitu malas untuk mencuci baju. Selain itu suaranya yg teramat keras menunjukan bahwa dia suka bermain di alas, tapi bagaimanapun bukan sopi kalo dia bukan seorang yg memiliki prinsip hidup yg kuat. Prinsipnya begitu kuat dipegang sehingga begitu disegani oleh orang sekelilingnya.

ñ     Edo Mudatsir: tinggal lama di pondok memberikan perubahan drastis pada dirinya. Kalo dulunya kamu inget bahwa Edo kurang memiliki semangat dalam menjalani hidupnya, sekarang kamu bisa liat bagaimana dia tumbuh berkembang menjadi seorang yang kuat, gagah, dan berani. Etos kerjanya tinggi terutama masalah mencuci. Hari2nya banyak dihabiskan untuk mencuci. Tak tanggung2, sekodi bajupun dia gosok sampai bersih. Mungkin bisa dibenarkan kalo motto hidupnya “kalo ada baju kotor nyuci, kalo ga da nyuciin”

ñ     Fathulloh Aziz: sangat jarang ditemukan makhluk yg seperti ini, usianya memang tak muda lagi, tapi dia masih ingin ikut mensukseskan program negara sekolah 12 taun. Bahkan di usianya yg ke dua puluh tiga, dia baru bisa menamatkan studinya untuk jenjang SMA. Aneh kan??, selain itu hal yg paling kotroversial yg ada pd dirinya adalah untuk mengumbar kentut didepan massa. Tak hanya sekali, dua kali, atau tiga kali, bahkan berpuluh2 kali dalam sehari dan tentnya dengan irama yg pasti. Sehingga layak untuk disebut sebagai tukang Kentut. Tak terbatas pd hal kentut juga, semangat juang untuk pondok pun tinggi sehingga dia tak pernah berhenti untuk mengejar mimpi termasuk donasi. Salut buat Dia.

Kira-kira deskripsiku tadi cukup buat ngingetin kamu tentang berbagai macam karakter dari kita dan kira-kira juga yang aku tulis menurutku benar, kalopun ada yang salah ataupun nggak sesuai sama kamu paling nggak jauh-jauh amat (penilaian subjektif agak objektif). Udah inget kan? Semua karakter yang udah ramaikan hari-hari kita dan kasih warna yang berbeda sehingga kayaknya sih semua terasa begitu sempurna apalagi saat kita mengakhirinya, tak akan tergantikan.

Selanjutnya aku akan ajak kamu buat browsing menyelami beberapa cerita lama yang masih melekat kuat di ingatanku, mungkin nggak semua tapi paling nggak aku punya cerita masing-masing dari kita, meskipun seklumit ataupun seuprit tentang kamu yang udah bikin bahagia diriku bahkan sampai saat ini, karena aku akan tersenyum saat mengingat semua itu. Pegang erat tanganku, ikuti dan kita selami dunia muda kita dulu, dunia putih abu-abu, dunia Darunnajat.

PUPPY LOVE

Ngomongin saat remaja tanpa cinta kayaknya terasa kurang sempurna. Karena yang namanya cinta biasanya sih mulai datang saat kita lagi jalanin masa muda. Meskipun, hal tersebut dianggap tabu di pondok, dan walaupun memang kebenarannya begitu, tapi cinta memang gila, bikin orang berani karenanya meskipun terkadang aku anggap sebagai puppy love atau yang sering kamu sebutdengan cinta monyet. Dengan curi-curi mengambil celah dan mencari kesempatan seorang santri biasanya mengawali segalanya dari pandangan berlanjut ke kirim salam lalu tanya kabar dan kemudian dengan surat kirim-kiriman. Paling cuman segitu untungnya, nggak sampai di luar batas kewajaran. Tapi, tetep ajah bikin nggak konsentrasi belajar walaupun katanya seh bikin semangat belajar. Apapun itu bukan maksudku di sini buat menghakimi atau memfonis, kembali ke tujuan awal, aku cuman pengen ngingetin cerita-cerita tentang hal itu di kelas kita dulu. Dari cinta pelaminan, cinta segitiga, cinta sama adik kelas atau bahkan yang paling tragis cinta yang cuman bertepuk sebelah tangan,,, ooowwww..

Pertama, diawali dari kategori cinta pelaminan, cinta yang kayaknya bakal di teruskan sampai ke jenjang yang serius, aku inget banget sama Kaka’ Jindan yang tertambat hatinya buat seorang wanita yang paling beruntung dapet dia, Naivilla. Saat itu perjalanan mereka memang tahan banting, seperti Romeo and Juliet, kayaknya kalau Naivilla meninggalkan Jindan dia bakal minum racun buat nyusul Naivilla ke surga. Kayaknya terlalu romantis aku kasih gambaran buat mereka, tapi nggak papa lah itung-itung eksplorasi kata-kata romantis. Walau badai menghadang mereka tetap bertahan, walau petir menyambar mereka tetap sabar dan walaupun tad Dayat melarang mereka bertemu tapi tetep ajah batin mereka saling berbicara,,, katanya see.  Dan mungkin saja saat kamu lagi baca ini, mereka lagi baca berdua di kamar, soalnya menurut pengakuannya satu tahun pasca wisuda bakal didakan royal wedding buat mereka berdua yang nggak bakalan jauh dari royal weddingnya Pangeran William and Kate Middelton, karena  ada kesamaan di antara keduanya, pertama sama-sama seorang wanita yang beruntung buat dapetin pangeran dari darah biru, kedua sama-sama diarak, cuman di London pake pasukan berkuda kalo di Winduaji pakenya getek muter-muter waduk penjalin, terakhir kalo di London banyak yang dateng buat ngasih kado, kalo di Winduaji banyak yang dateng buat nyari makan. Tapi apapun itu cinta mereka tergolong hebat kalu ternyata bisa sampai ke jenjang yang serius.

Kedua, cinta yang terpisah antara ruang dan waktu. Mungkin nggak heboh banget dan nggak semua orang tau tentang itu, tapi sebagai seorang teman yang baik aku bakal ngasih tau kamu tentang hal itu. Dan bener banget kalo kamu tebak orangnya adalah Rizal Fauzi. Cowok romantis yang satu ini punya kisah juga lhoo, walaupun belahan hatinya jauh di sana atau menurut statementnya “cintaku tertinggal di Cilibur”. Kalau aku inget dulu kita sering menyebut cinta mereka dengan cinta Pa’ Ustadz kepada Bu Guru. Karena mungkin karakter Rizal yang pantes buat jadi Ustadz kalo pasangannya yang namanya Eva nggak tau kenapa, cuman katanya sih si Eva rangking satu terus di sekolahnya, makannya dipanggil Bu Guru. Cuman, satu hal yang sama sekali nggak bisa diterima di fikiranku adalah bahwa terjalinnya hubungan tersebut. Secara,, si Eva emang boleh dibilang punya face yang innocent kayak Sherina Rizqi, pemain pilm itu thu. Tapi, si Rijal kalo mau dikatakan ganteng sih kayaknya  nggak banget. tapi bagaimanapun, aku akan selalu berdo’a biar mereka bisa terus saling berbagi dan mengasihi,, amieenn.

Ketiga, cinta segitiga antara Alim dan Syafiq untuk Ifah, aku rasa kamu inget bahwa si Ifah mulai tampak inner beautynya di akhir kebersamaan kita di kelas enam. Dari situ menarik perhatian Alim dan Syafiq untuk menaruh perhatian padanya. So, pas itu nggak jarang kalo Syafiq sering nanyain Alim seputar perasaanya pada Ifah “Lim, ente kalo suka Ifah ditembak rah, kalo nggak buat ana ajha”. Ya, semuanya pernah terjadi seperti itu walaupun pada akhirnya sih Ifah sama sekali nggak menerima dua-duanya,, kachiannn. Bahkan menurut kabar yang beredar, Ifah sudah dilamar oleh seorang dokter di rumahnya, tentunya nggak kaya Alim yang item ataupun kaya Syafiq yang lunglai. Jadi, kayaknya sekarang ini, pas kamu lagi ngebaca, Ifah lagi nggak mikirin mereka berdua, tapi kalo mereka berdua membaca ini, mungkin bakal ketawa seenggaknya tersenyum laaahhh. Jadi, intinya aku udah bisa mbikin kamu, Alim dan Syafiq, seneng setiap saat kamu mbaca ini.

Itu, yang indah walaupun ternyata nggak semuanya bisa indah, ada juga lho kisah cinta yang teragis, cinta yang cuman bertepuk sebelah tangan. Bahkan, disakiti oleh berpalingnya pujaan hati ke teman terdekatnya, teman yang sering menjadi curahan hatinya tentang perasaanya kepadanya,, ooww menyedihkan sekali””. Di urutan yang terakhir ini orang yang beruntung aku ceritain adalah seorang teman kita Atun yang pernah ada rasa buat Fadlan. Jangan kaget dulu! Atau saat kamu, Atun, baca ini jangan langsung ditutup, ikutin dulu ceritaku. Berawal dari rasa kagumnya pada Fadlan pada kebersamaan anggota marching band, Atun mulai menanamkan benih-benih cinta buat seorang Fadlan. Kalo lagi kumpul bareng Fadlan, Atun mencurahkan perhatiannya buat dia, ngasih permen, sebungkus nasi cinta atau sepotong silverqueen chunky bar yang dibeli atas nama cinta. Cuman sayangnya semua pengorbanannya dianggap biasa-biasa saja sama Fadlan. Bahkan pada akhirnya hal paling teragis yang terjadi dan udah bikin aku nangis saat aku nulis ini adalah bahwa Fadlan justru tertambat hatinya pada teman terdekat. Ya, siapa lagi kalo bukan St. Habibah, yang dulu sering jadi temen curhatnya Atun tentang Fadlan,, katanya see. Memang semua ini teragis, tapi hal itu biasa terjadi koq, jadi buat kamu, Atun biasa aja, jangan simpa dendam di hatimu, apalagi sampai kirim surat buat Fadlan yang isinya kurang lebih kayak gini……..

“He,, Dlan! Habis dijemur ya? Gara-gara Habibah, panas kan? Tapi nggak seberapa panasnya dibandingkan saat ente jadian sama temenku. Enek kan? Tapi itu nggak seberapa eneknya dibandingkan saat ana tau ente sama temen curhatku sendiri”

Dari cerita yang teramat sangat ini, bahkan sebenarnya terlalu sulit bagiku untuk mengungkapkannya. Aku sama sekali nggak ada maksud buat nambah ruwet masa lalu kalian. Bahkan, aku cuman pengen buat ngingetin kamu bahwa segalanya sudah memiliki skenario tersendiri. “Ana urid, anta turid, laakinnallaha yaf’alu maa yuriid”. Jadi, nggak perlu meratapi masa lalu karena masih ada jalan panjang di depanmu, dan nggak cuman Fadlan, lelaki ganteng di dunia ini. (buat Fadlan biasa bae rah.., ra usah ke Ge Er en)

Mungkin, itu aja yang bisa aku ceritain buat kamu tentang puppy love walaupun nggak semua, tapi paling nggak aku udah ngasih beberapa sample terbaik buat kamu, dan buat kamu yang nggak diceritain kayaknya nggak perlu ngiri, buat Sofi dan Toni, Ole dan Umi Hani, Fuad dan Amel, Afandi dan Suci, Pram dan Iin, yang dulu masih agak samar samar, atau mungkin bagi siapa aja yang nggak kutau tentang kisahmu, karena masih banyak lagi yang harus aku ceritain selain cerita tentang sleepy beauty.

SIMPHONY HARIANKU

Masih nyambung di atas, menurut Leonardo Dicaprio, cinta itu butuh ekspresi, so nggak jarang dari kita yang mengekspresikan rasa cintanya dengan simphony sesuai dengan keadaan hatinya. So, kamu bakal inget sering munculnya suara-suara yang kalo dibilang bagus sih, kayne tha nggak. Cuman, patut untuk dihargai. Yaa, paling nggak seratus atau lima ratus, kalo seribu sih kayaknya masih ada al-baqie-nya. Apa lagi kalo bukan musik. Meskipun jauh dari kriteria doktren Darunnajat, namun urusan selera bagi kita santri yang nota benenya jauh dari kata sempurna, sholawat belum bisa menjadi satu-satunya penyejuk jiwa, maka kuharap kamu inget tentang selera yang teramat baragam dari musik tanah air, rupane tanah air, pop romantis, rock’n roll, regae atau musik rakyat, dangdut. Ada juga pecinta musik import, rupane import, barat, India, ataupun musiknya Naruto, Asiahan… . semuanya ada, kalo masalah ukhrawi, kaya sholawat, itu sih nggak usah ditanya lagi semua dari kita suka dan cinta mati padanya. Karena yang itu sudah gamblang kita bahas yang belum clear ini tentang selera berbeda yang terkadang memaksa kita untuk ngerondani komputer demi bisa mendengar musik selera hati. Atau mungkin kamu inget saat kita berebut remote di vi di untuk hal yang sama. Semuanya terasa begitu indah saat aku inget itu sekarang. Mungkin, kamu juga begitu aku rasa. So, kita telusuri bareng-bareng

Anak Indonesia tulen, pecinta musik bangsa yang begitu gandrung untuk hal tersebut dengan berbagai macam selera. Ada pop indonesia yang disukai banget sama yang namanya lili Aulia Rahman. Hariannya diisi dengan ,melantunkan lagu lagu kesukaannya yang bukan lain adalah musik pop Indo. Maka, kalo kamu pengen tau seputar perkembangan belantika musik Indonesia, kamu bisa datang kepadanya. So, kamu bakal tau apa yang terbaru. Di urutan kedua ada musik rakyat, dengan pecinta setianya, Mabni Ruhama. Kecintaanya pada genre musik yang satu ini bisa dibilang luar biasa. Kamu tau, nggak cuman hobi tapi profesi karena bahkan saat kita sedang belajar di kelas, terkadang Hama malah melakukan sesuatu lain selain belajar berupa manggung memenuhi panggilan ngalor ngidul, tentunya bersama el-Wafa goup, pimpinan tad Wahab yang begitu melambung tenarnya saat itu. Mungkin sekarang sudah lebih berkembang kalee yha..? dari situ juga Hama bisa menafkahi teman-temannya selepas manggung. Jadi, sering hal tersebut memberikan rizqi bagiku, kamu,dan kita semua.

Selanjutnya, datang dari alirannya Bob Marley dengan Ole dan Sofi di dalamnya. Mereka paham benar siapa itu Tony Q Rastafara yang lahir di Semarang ataupun Steven Coconut Trees dari Bali. Bahkan, grup lokal Markopat dari Banjarnegara. Semuanya ada di memori mereka. Mereka bakal marah kalo ada yang bilang bahwa aliran regae identik dengan yang namanya ganja. Menurut mereka, tergantung orangnya aja, karena regae itu asyik, enak dan yang paling mereka sukai adalah kebersamaan dalam satu komunitas regae yang cinta perdamaian dan anti tawuran. Saluuut buat mereka!!!

Terbang ke mancanegara kamu bakal dapet di sana komunitas pecinta lagu londo, Asia, dan bahkan India. Hari yang dulu kulewati tak pernah sepi dari mereka yang gila akan belantika musik tersebut. Tak seharipun tanpa ada kkeributan yang membuat telingaku tak nyaman karenanya. Kalo Vai lagi asyik ngedengerin dentuman Good Charlotte atau when you’re gonenya Avril Lavinge di saat matahari lagi panas-panasnya maka mereka yang cinta mati sama India bakal nggejlugin kilometer depan kamar. Sebut saja Edo Mudatsir yang melekat pada dirinya darah Hritik Roshan. Dan itulah yang aku alami dan rasakan dulu, untuk hal yang sebenarnya si nggak terlalu penting buat diliputin, karena masih ada mereka yang tenang-tenang aja kalopun sehari tak mendengar simphony favoritnya. Siapa lagi kalo bukan Dian dan Mu’id (pake D bukan T) yang gandrung buat musik aliran Asia. Dan walaupun aku nggak termasuk di dalamnya, tapi aku nggak akan lupa buat satu lagu yang agaknya cukup fenomenal di antara kita. Sekarang meskipun suaraku nggak bisa dibilang bagus, walaupun juga nggak bisa dibilang jelek dengerin bentar lagu dari Jepang yang akan kunyanyiin buat kamu ”bukai bukai morino imamo ki to” dan kamu ingetkan? Ya, itu dia satu contoh yang bikin aku nyeringis sendiri sekarang.

Itu tadi kisah mereka yang gila buat musik. so, hariannya cari info seputar musik kesukaannya. Kalo punya kesempatan buat ngo El di Warnet, mereka bakal nyari tau tentang itu. Katanya see selera anak muda yang kudu ngikutin terus arus globalisasi. Walaupun sebenernya juga menurutku nggak harus bagi kita buat ngikutin terus hal yang baru-baru. Karena ada pelajaran sejarah di sekolah yang ngajarin kita buat nginget-inget tanggal orang leganu, dan hal-hal yang sebenernya sih menurutku nggak ada hubungannya sama hidupku. Tapi bukan itu maksudku, maksudku ada lhow dari kita yang masih bertahan buat jatuh cinta sama lagu jadul, kaya Asep yang kalo aku denger pasti bakal ndendangin lagunya Stingky, Nike Ardilla ataupun Koes Plus, katanya si yang jadul yang lebih berselera tinggi sekelas sama kualitas simphonynya Ludwiq Van Beethoven ataupun pemusik termahal akang Jackson. Sampe-sampe sholawatan juga dangdutanpun harus tetep jadul.

O ya, selain itu satu hal yang harus kamu tau, kalo kita ndengerin musik atau rebutan remote atau bahkan saat kita harus nggejlugin kilometer depan kamar buat mbela-mbelain denger lagu kesayangan. Semua itu nggak cuman buat nyalurin rasa aja, tapi lebih dari itu, buat nge-refresh otak dari harian kita yang begitu panas, karena life is never flat nggak pernah sepi dari berbagai problematika yang datang nemenin aku saat termenung mikirin ko’ lama banget ya, nggak lulus-lulus. Tentunya bukan cuman aku tapi semua dari kita yang punya masalah di hariannya. Dan kayaknya kamu penasaran buat nginget problematika yang biasa ada dulu saat kita masih sering ngambil jatah makan punya orang lain.

PROBLEMATIKA

Saat aku masih balita, aku cuman tau popok buat ngatasin masalah ngompolku. Saat aku mulai duduk di bangku SD aku cuman tau uang jajan buat ngatasin masalah laperku di sekolah. Dan saat aku mulai beranjak dewasa, tepatnya 17 tahun (Sweat seventen yeee) aku mulai tau sama yang namanya survife, ngatasin laper, hutang dan sejuta masalah yang aku temui. Nggak gampang buat ngadepin semua itu, saat aku dituntut untuk bayar hutang, Ortuku belum ngirim. Saat aku laper, satpam dapur menamparku keras-keras agar aku menjuh darinya. Dan saat aku harus pergi ke masjid, sendalku hilang diambil orang. Semua realita pait yang harus aku adepin tiap hari bikin perbendaharaan masalahku numpuk di otak. Dan ternyata nggak cuman aku yang ngalemin hal itu. Bahkan, teman yang sering gonta-ganti sarung denganku, teman yang satu penderitaan denganku atau teman yang membuatku berfikir bahwa masa muda adalah masa yang begitu penuh dengan hal-hal yang hiperbolla.

Kawan, kamu harus inget sama Syafiq, anak milionare berdarah Arab yang punya lemari anti peluru. Emang sih, buat masalah kebutuhan jasmani nggak pernah kurang. Lemari gede, finansial lancar, dan Ortu gampang diajak buat kompromi, tapi ada satu hal yang jadi masalah serius buat hidupnya di pondok. Nggak betah, diawali dari kisah nyata bergabung dengan teman sekelasnya di PA, dia mulai sering mengeluh buat masalah MCK yang nggak pernah beres. Bahkan, suatu ketika dia izin pulang ke bagian keamanan buat alasan pengen mandi atau aksinya buat ngumpet di lemari saat jeritan malem. Nggak berhenti di situ, bahkan sampai saat kita udah deket sama wisuda, dia  masih aja nggak betah. Ekspresi dari nggak betahnya dicurahkan ke temen lewat cerita, mungkin salah satunya si Rijal, temen deketnya yang sering jadi objek curhatnya. Denger dari Rijal aku inget apa yang dulu pernah diomongin Syafiq “Jaal, ana lagi nggak betah di pondok, gara-gara orang-orang hiperboll (untuk nama disensor)”. Begitulah yang masih aku inget. Meski begitu, keprihatinan yang dijalaninya cukup membantu buat ngatasin masalah tersebut, paling nggak dia masih bisa bertahan sampai saat kita make toga. Dan sampai saat ini, aku nggak tau gimana kabarnya si Syafiq. Mungkin lagi di Arab nyusul bapanya buat ngurusin kilang minyak, atau mungkin udah jadi dokter karena lulus cumlaude di UGM. Bagaimanpun, aku cuman berdoa semoga dia udah betah buat njalanin hidupnya.

Ada lagi cerita tentang fobianya Sophy yang selalu minta dianterin ke hamam kalo kena HIV (Hasrat Ingin Vivis) tengah malem. Mungkin tongkrongan sangar, muka serem, gaya jeger, tapi untuk urusan yang satu ini, nggak bisa dikompromi lagi. Paling nggak harus ada temen yang jadi korban dibangunin buat nemenin dia atau kalo perlu sekamar dibangunin cuman buat ngarak Sophy ke hamam. Mungkin kamu tahu kenapa, mungkin karena faktor nggak adanya WC di Sirampog, kayaknya cuman ada wangan di Kaliloka, yang udah terang dan banyak yang nemenin karena banyak orang ronda. Buat problematika yang satu ini, emang fobia yang susah buat disembuhin kecuali kalo kamu mau nganterin Sophy ke dokter Boyke, kayaknya see bakal dikasih jurus jitu buat ngatasin rasa takut ke WC malem hari. Jadi intinya, kalo kamu tau keberadaan Sophy sekarang, buruan dech kamu anterin Sophy ke dokter Boyke, barang kali aja Sophy masih suka buat nyari Lili saat bangun tengah malem.

Terakhir, problematika paling dramatis yang masih melekat kuat di ingatanku adalah HUTANG. Dan orang yang paling beruntung buat aku sebutin di sini adalah kamu, Ciul. Kawan, kamu inget warung depan pondok punya mang Sapon yang sering banget buat jadi objek santri kalo laper. Meskipun finansial lagi kemarau, tapi urusan perut nggak bisa dikompromi lagi. So, kita sering ngelakuin cara lain biar bisa tetep kenyang, utang. Mungkin itu hal biasa bagi santri, tapi bagi Pramukti hal itu udah jadi boomerang yang sampai memutus tali silaturrahmi dengan si pemilik warung, Mang Sapon. Tepat bulan sembilan bulan sebelum kita di wisuda [urusan nama bulan hitung sendiri, soalnya pas lagi nulis nggak lihat kalender disini], Ciul mulai terserang dengan keringnya finansial. Dan pada suatu hari, saat ia lagi laper, Ciul mulai mencantumkan namanya menjadi member dari mereka yang suka mengorbankan harga dirinya demi perut. Sampai pada satu waktu, rekor yang sudah dicatat olehnya mencapai sekitar Rp 80.000,-. Cukup fantastis memang. Harga yang seharusnya dibayar tuntas secepat mungkin. Namun, kenyataan memang berkata lain, dan yang terjadi adalah kasus penggelapan dana, layaknya mafia pajak tim KPK pun beraksi. Diawali dari perintahnya kepada seorang bulis untuk menambah daftar panjang utangnya, ciul mendapatkan tembakan telak dari mang Sapon yang tak terduga sebelumnya.

Bulis                            : “mang disuruh kak pram minta nasi 2 sama es , tapi di tulis dulu katanya.

MangSapon                :”yang nyuruh si pram, wis aja, domongna bae nek pengen kon mene dewek,    wong utange wis akeh”.

Dan semenjak saat itu terjadilah putusnya kontak batin antara keduanya, sehingga sampai saat aku dan kamu bentar lagi wisuda, ciul masih aja putus kontak sama mang sapon karena problem yang satu ini, sungguh tragis memang, namun itulah yang sebenarnya terjadi. Dari sini aku cuman mau ngambil hikmah dan ngingetin ke kamu, semoga see bisa menjadi nasihat yang bermanfaat bagi kamu temanku, satu hal yang harus kamu camkan adalah “kalo mau ngutang ke Mang Sapon sebaiknya kamu sendiri yang datang ke sana, sebab kalo kamu nyuruh bulis kamu bakal sama nasibnya kaya si Ciul”.

Dari cerita tentang masa lalu antara kita bersama, aku jadi inget lagi sama omongan kaka’ kelasku  “ problem is seasoning of life, and we borned to solve it”. Yang kalo nggak salah see bisa ku terjemahin gini “masalah adalah bumbu dalam kehidupan, dan kita terlahir di bumi ini adalah untuk menyelesaikanya” jadi, masalah itu pasti ada dalam hidup ini, kalo nggak mau kena masalah, nyebur aja ke sumurnya bung jiput. Thus, nggak usah coba lari dari masalah yang kamu punya, hadepin aja karena segalanya punya jalan keluar, Untuk sekarang dan masa depanmu di manapun kamu berada.

SUPERBOY

 

kisah superman sang pahlawan pembela kebenaran, yang rela mengorbankan seluruh tenaganya, ternyata nggak cuman terjadi di dunia animasi, dari study yang aku pelajari ternyata superman-superman yang lain juga ada di bumi ini, termasuk dikelas kita saat itu. Berbagai fakta yang mengagumkan terjadi dipondok, tentang kepahlawanan seorang dari kita yang rela mengorbankan dirinya demi temen-temenya. Nggak banyak sih, karena superman juga cuman satu di dunia ini. Tapi, di kelas kita ada segelintir pahlawan yang punya jasa gede buat survive kita. Aku bakal kasih kamu cerita tentang mereka.Ole, itu memang panggilannya sejak kita masih susah buat make sarung. Aslinya sih, namanya Saiful Umam cuman nggak tau kenapa aku lebih asyik buat manggil dia Ole. Bahkan, nggak sedikit juga dari adik kelas yang nggak tau kalo nama aslinya Saiful Umam. Udah cukup, buat kenalannya, sekarang kembali cerita yang pengen aku kasih tau. Dulu, pas kita kelas tiga pasca UAN, kita ngadain hiking ke Hutan Pinus yang sebenernya sih agak jauh dari pondok kita, tapi karena sifat onggrongannya anak muda, kita tetep nerusin planning itu. Udah minta izin sama keamanan buat acara itu,  dan deal kita boleh ngadain itu. Tapi tentunya cuman laki-laki aja. Di luar prediksi, ternyata wali kelasku ngajak anak putri buat jalan bareng kita. Sebenernya sih biasa aja, cuman ada satu trouble maker yang nyoba buat nyuri kesempatan photo bareng sama orang yang aslinya nggak boleh buat diajak photo bareng. Walaupun begitu keadaan tetep aman, karena setahu keamanan semua berjalan according to the plan, tanpa kecurigaan kita melakukan yang nggak-nggak di sana. Sayangnya satu minggu pasca kita hiking, semuanya terendus oleh hidung-hidung keamanan. Salah satu photo yang uncencsored tertangkap oleh tangan keamanan. Kta tau apa yang terjadi dan apa yang akan terjadi, so, kita nyusun rencana agar kesalahan publik menjadi kesalahan individual. Jadi, kita ambil langkah buat ngorbanin salah seorang dari kita. Dan yang apes jadi korbannya adalah Ole, sebenernya sih bukan apes, karena memang photonya Ole yang tertangkap basah di sana. Selanjutnya, semua berjalan sesuai yang kita rencanain. Kita dipanggil keamanan, dihakimi, dan dijatuhi vonis, kita nyoba mbela diri dengan mengorbankan Ole sebagai tokoh individual yang bersalah. Namu nihil, ternyata langit berkata lain. Kita tetep dijatuhi hukuman secara bersama tanpa terkecuali.

Jadi intinya, aksi kepahlawanan yang satu ini tergolong gagal atau tak sesuai rencana. Tapi bagaimanapun seorang Ole yang agak onggrongan tetap pernah menjadi pahlawan bagi kita, maka nanti kalo dia mati, kayaknya aku bakal ngajak kamu buat nguburin dia di  Makam Pahlawan, dan melepaskan tembakan bersama sebagai tanda penghormatan terakhir baginya. Yang terakhir, aku akan nulis di batu nisannya dengan sebuah tulisan yang menyakitkan “PAHLAWAN GAGAL TAK  BERHARGA”.

Yang kedua, Fathulloh Aziz, yang seneng banget kalo dipanggil Handy. Padahal sih, di kampungnya panggilannya sungguh tragis dan ironis, “SI PATH”. Aksi kepahlawanannya tergolong berhasil meskipun ceritanya memang tak sepanjang superman yang pertama. Terjadi karena keputusan yang teramat tega bagi santri putra kelas enam oleh bagian pengasuhan. Inti dari keputusan tersebut adalah pengenralisasian bagi seluruh santri kelas enam, ketika salah seorang dari kita melanggar batasan tersebut. Jajan diluar, itu dia. Suatu hari Handy tertangkap basah sedang jajan di luar oleh Tad Lutpy. Jauh hari setelah itu, kita dikumpulin bareng, disidang lalu tad Lutpy berkata,

Tad Lutpy        : “Kaliaaaan,, udah tau kan peraturannya? Dan temen kalian ada yang dah ngelanggar limit line dari pengasuhan. Jadi intinya mau dibagi-bagi hukumannya biar rata, atau dibebankan kepada oknumnya saja?”

Pas itu, aku cuman diem aja, bingung mau ngejawab apa. Secara, kalo aku njawab semua, aku nggak terlibat. Tapi, kalo aku njawab oknumnya aja, aku nggak bakal bisa tidur karena ngerasa bersalah udah mbiarin temenku tidur dalam keadaan terluka. Tapi, diluar batas pikir otakku, Si Path maju ke depan, angkat tangan dan dengan lantangnya menyatakan kesiapannya buat jadi korban perasaan malem itu juga.

Si Path              : “Tad, kalo memang itu pilihannya, biarkan aku yang menanggung semuanya, karena memang aku yang bersalah. Dan biarkan teman-temanku bernafas lega karena terbebas dari semua kesalahan yang aku lakukan. (80 % disempurnakan kalimat pernyataan Si Path sesuai EYD oleh penulis. Karena standar kelayakan yang menyatakan bahwa pernyataan Si Path pada saat kejadian tergolong sangat buruk, jauh dari EYD).

Owhhh…. aku nangis nggak tega nunggu saat-saat eksekusi yang mendebarkan, membayangkan temanku bakalan jadi sate kambing yang dibakar sampe hangus, tapi ternyata setelah aku buka mata, semuany baik-baik aja, karena Si Pat cuman dapet sabetan kecil dari Tad Lutpi, so dia nggak jadi sate kambing deh, bersyukur aku karena kalupun jadi sate kambing rasanya pasti nggak enak dan aromanya, emm…. nggak bisa dibayangin, karena semasa dia di pondok kayaknya jarang aku lihat dia mandi. Tapi, sebagai temen yang baik aku tetep bangga,karena punya temen kaya dia yang dah rela buat ngorbanin dirinya demi temen-temenya.jadi mari kita beri applause yang meriah buat Si Pat.

Terakhir, kisah kepahlawanan tantang ilmu bertahan hidup bagiku yang selalu nunggu datangnya waktu makan. Aku rasa, orang yang sering memberikan kelangsungan hidup bagiku memang pantas buat dapet gelar pahlawan, karena yang ini nggak jarang atau boleh dibilang sering buat ngasih jatah makannya bagiku, dan mungkin bagi kamu juga. Afif namanya, porsi makannya nggak sebanyak porsi makanku, apalagi dibandingkan mereka yang lebih doyan makan kayak Ciul, Iqbal, Ole, Najib dan juga Rijal. Kalo aku mau makan, aku pastikan buat ngecek daftar anak kelas enam yang mau makan. So, kalo aku nemuin mereka yang ternyata lagi lupa sama daratan, langsung aja aku sikat. “tad, lima! Sama si Apip”. Dan yang kayak gitu berlangsung setiap hari, memang si, nggak cuman Afif yang sering jadi bahan pengorbanan. Tapi, cuman Afif yang paling sering jadi donatur tetap buat masa pertumbuhanku. Secara, aku kan masih tumbuh berkembang,, tambah tinggi,, berharap dengan makan jatahnya orang lain, aku bakal tinggi seratus tujuh lima centi (terbilang) 175 cm. Jadi, terima kasih buat pahlawan survival-ku Afif Wahid Mubarack. Karena saat kamu baca ini, aku udah diterima buat jadi anggota tim basket NBA karena aku 175 cm berkat sering makan jatahmu dulu.

Itu aja orang-orang yang aku anggap punya andil besar dalam perjalanan hidupku di pondok, tentunya untuk kategori kepahlawanan. Jadi, untuk mengenang jasa para pahlawan, mengheningkan cipta mulai!!!

WAJAH PENUH KONTROVERSI

Touch like an angel, like a velvet to my skin and I wonder why do you look at me like that. What you’re thinking what’s behind? Don’t tell me but it’s feel like love. I’am gonna take this moment and make it last forever, I’am gonna give my heart away and pray we’ll stay together. Cause you’re the one good reason, you’re the only girl that I need. Cause you the most beautyfull that I have ever seen. Eeh, jadi ngelantur sih,,, pake nulis curhatan pribadi lagi. Kembali lagi ke judul yang ada di atas.

Bukan sebuah kebohongan, kalo aku sering merhatiin temen-temenku, terutama bagi mereka yang nggak biasa, luar biasa gitu. Banyak anak yang jadi bahan perhatian temen-temen, bukan karena mereka cerdas kayak Einstein atau cantik kayak Putri Diana, tapi karena tingkah mereka yang bikin perhatian kita terpusat padanya. Sehingga sering jadi bahan sanjungan atau ejekan. Yang pasti aku kangen banget sama mereka, banyak sih, cuman yang pasti bikin kamu juga kangen dengan tingkah mereka. Di sini, ada Amin, rupane Amin, bin Suryat, putra kebanggaan daerah sesuai motto satu label rokok “jadilah pria kebanggaan kotamu!”. Nggak salah lagi kalo Amin masuk bintang kontroversial, bukan karena kegantengannya yang mirip aktor paling ganteng nomor satu dunia, Imran Abbas atau karena badannya yang kekar kayak John Rambo. Hal paling kontroversial pada Amin yang sering mbikin kita ribut adalah gaya bicaranya yang so coral. Gitu kata orang Amerika. Gaya bicaranya medok buanget ‘ala Pruwatan. Padahal kalo aku hitung udah nem taun dia sekolah bareng aku, dan tentunya dia juga udah biasa buat tinggal di daerah language zone. Tapi pada kenyataannya, buat ngomong Bahasa Indonesia aja susahnya luar biasa. So, dulu dalam kebersamaan kita, kita paling seneng buat ndengerin Amin ngomong, karena kita pasti bakal ketawa saat ngedengerin omongannya Amin dan banyak omongannya yang kita sadap dan kita tiru tiap harinya. Ada diwedangi dicuuri; coba, tolong dilogog; ana mudun sini aja!; kecepatannya 80 km menduwur; ente mau mandi apa nggak jadi adus?. Itu sepercik, padahal sih tiap harinya juga Amin mbikin kita ketawa dengan omongannya yang aneh dan nggak pake nahwu sorof, apalagi grammar. Dan dari polahnya yang kayak Mr. Bean, maka Amin layak buat jadi bintang kontroversial di periode 2010-2011.

Ada juga bintang konterversial lain dari kita yang bikin geger dunia, nggak sih paling juga sekamar kok, tapi begitu sempurna buat diceritain ke kamu. Karena siddiq emang pusat perhatian kita dulu, buat ilmu titennya ato kerenya sih kita sebut ilmu telematika. Ngga tahu itu ilmu turunan ato warisan dari mbah buyutnya, siddiq apal banget sama nama-nama anak sepondok dari yang dah ngoyot di pondok sampe yang baru dateng, Atau tentang letak sendalmu, bahkan urutan absen yang bisa dibacain tanpa lihat kasyful hudur. Keahlianya ini bikin aku sering dulu minta tolong sama siddiq “dik, ente tau nggak kancing bajunya ana yang jatuh tadi?” dan secara tak terduga ternyata Sidiq tau di mana tempatnya. “tuh di bawah lemarinya Syafiq”. Surprise!!! Terkejut aku mendengarnya. Di luar kebiasaan kadang Sidiq sering mbantu aku, mungkin termasuk juga kamu buat hal-hal yang kecil tapi begitu bermakna. Kontroversinya ini patut diacungi jempol dan diberi nobel penghargaan atas jasanya sebagai ahli telematika termuda. Selain itu juga Sidiq penyayang anak kecil lho,, aku sendiri sampai heran, ko’ bisa ya Sidiq ngelakuin itu.kalo aku si mending buat tidur daripada njenguk adik kelas yang lagi sakit. Sifat baik hatinya yang ini bikin dia disayang sama banyak adik kelas, terutama yang dulu lagi kelas tiga pas kita kelas enam. Kalo aku boleh berdo’a, semoga kebaikannya Sidiq ini njadiin dia duta Perlindungan Anak Sedunia, jadi kalo dia nanti masuk TV, namaku bisa disebut di sana sebagai orang yang pernah ngedoain atas kesuksesannya amieeeen.

Nggak cuman putra, putri juga ternyata ada. Qubel namanya, cewek kelahiran Tegal ini tumbuh besar dengan sikap yang kalo boleh aku sebut di luar batas wajar buat cewek. Hobinya bikin ribut di kelas, njailin orang nyampe nangis terus ditinggal kabur gitu aja. Suka berisik, biar diperhatiin sama yang lain. Selain itu juga, gaya jalannya yang tergolong di luar batas kewajaran. Tapi, itu sih penilaian subjektif dariku, kalo kamu aku nggak tau, tapi semoga kamu sependapat denganku yang udah capek capek nulis coretan ini.

Itu tadi, orang-orang yang memusatkan perhatianku dulu di pondok. Moga aja mereka belum mati nyampe sekarang biar di dunia ini rame. Karena mereka udah ngasih warna lain dari pandangan hidupku. Jadiin aku lebih kaya buat mahamin hidup ini karena ternyata hidup ini penuh dengan orang aneh.

TEMPAT HANG OUT

Dibilang nakal, aku emang termasuk dari mereka yang nakal. Sisi lain dari aku yang rajin, yang sukanya menolong orang lain, puasa senen kemis, sholat tahajjud jam dua malem, atau yang selalu menjaga pandangan dari yang bukan muhrimnya adalah santri yang suka mengisi waktu luangnya dengan silaturrahmi ke tempat di mana aku dan lainnya hang out. Di basecamp yang nggak pernah sepi dari kita. Bahkan kita udah dianggep anak sendiri sama yang punya bascamp. Karena kita udah sering banget buat ngerepotin mereka, walaupun basecamp kita kadang menyediakan barang dagangan. So, intinya di sana kita lagi jajan, spending money atau lagi ngutang kalo nggak punya fulus. Udah nggak kehitung lagi, waktu yang aku abisin di sana. Mungkin sebagian hidupku banyak kurasakan di sana. Dari pagi, siang, sore dan malem. Mereka yang punya tempat hang out kayaknya emang orang yang berjasa bagiku walaupun backstreet kita ke sana, artinya ilegal tanpa izin atau pemberitahuan pada atasan. Namanya juga basecamp, kalo nggak backstreet namanya yaa majelis ta’im. Suatu saat kejadian yang dialami oleh salah seorang dari temen kita yang lagi apes. Suatu hari, dia keluar dari basecamp, niatnya sih pengen balik ke pondok dengan aman tanpa ketahuan. Tapi naasnya, saat dia baru nutup pintu dan berjalan tujuh langkah, dia liat Malekat, eee ko, kaya orang baru mati. Bukan itu maksudku, pas dia baru jalan, dia papasan sama segerombolan tad. Tadinya si, dia nggak mau nyapa, tapi ternyata salah seorang tad malah nyapa dia “abis mbengkel apa?” kontan aja dia cuman bisa tersenyum getir menahan paitnya kenyataan. Dari situ, kita punya cerita lain tentang basecamp kita, kita sebut basecamp kita dengan Perseroan Terbatas (PT), dan untuk bos pemilik basecamp kita panggil Pak Direktur. Begitu juga istri bos, Bu Direktur. Sedangkan anaknya, kita panggil anak Direktur. Nggak cuman di PT, ada juga tempat lain yang kadang aku kunjungin buat hang out juga. Dan kalo aku lagi ngajak temenku buat basecamp, aku bakal ngomong ngipin bos! ngenur cuy! ngedon nyuk! nyapon kang! ngebar mas! ngoyes jeng dan yang terakhir “dah telat nih, ntar dimarahin Direktur lagi. Gagian mangkat meng PT”.

Meskipun backstreet boleh dibilang mending, soalnya kita masih punya muka di sana dengan sistem tradding jadi agak modal dikit. Kalo yang satu ini emang santri banget. kalo kata tad “laa yadkhulul jannata qooti’urrohmi” kalo nggak salah sih aku terjemahin jadi, kalo lagi jalan-jalan dan kamu laper, jangan sungkan untuk silaturrahmi ke rumah orang. Itung-itung ngilangin lapar dan dahaga (terjemahan santri gebleg). Sebagai santri yang baik, aku ikutin aja apa kata tad, jadi aku cari kesempatan buat mraktekin itu. Hari jum’at aku gunain buat jalan-jalan ke Pruwatan, tentunya dalam keadaan laper, belum sarapan. Ditambah panas matahari bikin aku tambah lemes, tergerak dalam benakku untuk ngilangin rasa laper di tempat di mana aku bisa dapet makan gratis. Aku ajak yang lagi lari bareng dan ngerob gog! Terlontar secara spontan dari mulutku buat bertandang ke kediaman Mas Amin putra kebanggaan pak Suryat, pewaris tunggal saham perusahaan yang bergerak di bidang otomotif. Pura-pura nyambung tali silaturrahmi aku nggak malu buat ngetuk pintu, pintu terbuka dan aku langsung disambut hangat, sehangat teh manis dan gorengan gurih yang disajikan. Agenda yang satu ini, cuman aku jalankan kalo lagi sempet buat jogging jum’at pagi. Maka, benang putih dari semua tempat hang out-ku punya peran besar dalam mengarungi labirin hidupku.

Beranjak ngomongin the Homblezz girls yang suka duduk di atas genteng. Untuk Umi Hani yang butuh konsentrasi buat wiridan, untuk Fitroh yang suka tempat sepi buat nulis curhatan dan Suci yang butuh kesegaran buat ngerawat kecantikan. Seringnya putri nongkrong di atas genteng njadiin tempat itu sebagai basecamp buat hang out yang bagus. Sambil ngadep wetan, kali aja mereka berharap sunset ada di wetan, dan kalo malem mereka pengen biar bintang jatuh ke pondok, mungkin. Apapun itu, genteng udah jadi bagian dari mereka. Kalo aku boleh, aku bakal nyoba untuk naik ke atas genteng berharap ada superboy yang lagi terbang. Selain genteng, putri juga seneng njajah dapur, terutama kalo abis belanja, untuk keperluan perut yang pengen ngerasain sayur segar atau manisnya terasi. Ya, aku rasa matbakh begitu sempurna buat ngilangin rasa penasaran sama yang namanya makanan enak, terutama bagi mereka yang suka makan jauh dari gaya hidup sehat buat ngurusin badan. Mungkin aja big is beautyfull. Menurut mereka, walaupun tetep aja ada yang mending ninggalin makan dari pada bobot badannya bikin ongkos ngojek dua kali lipat. So, di matbakh banyak kenangan indah dalam proses pertumbuhan bak Belanda yang njajah Indonesia karena pengen nyoba yang namanya terasi. Sekian dariku untuk membuka memori yang sebenernya sih agak lupa-lupa inget. Padahal cuman ngebahas tentang terasi. Tapi nggak papa lah biar kamu seneng, wis kaya kue thok.

REKTOR FAVORIT

Tak terlepas dari keberhasilanku menjadi santri yang agak budiman (sengaja pake agak biar terkesan tawadhu dan nggak sombong), rektor-rektorku, maksudku asatidz punya andil besar dalam pembentukan karakteristik. Yang udah ngasih tau kita ilmu yang banyak buat bekal hidup nanti pas aku lagi ngejalanin profesiku sebagai tukang jual martabak, nggak sih, bukan martabak tentunya, tapi biar aku jadi orang yang berguna bagi agama nusa dan bangsa sesuai pesen temenku JANNAH. Dan di antara mereka yang paling berjasa ada yang paling-paling berjasa sekaligus jadi tad faforitku. Mereka yang kuanggap Oemar Bakri adalah Tad Wahab, Tad Mahfudz, Dzah Risna dan Tad Nawir Jaman. Tentunya tidak menafi’kan guru besarku Romo Kyai Aminuddin Masyhudi yang begitu aku kagumi karena keilmuannya yang ngilmiyah dan ngamaliyah. Jadi, untuk Romo Kyai kayaknya sembrono kalo aku nulis tentang keluarbiasaanya beliau dengan tangan yang penuh dosa ini. Thus, kalo kamu pengen nginget jasa beliau telpon aja wartel samping rumahku.

Kembali lagi ke empat tad tadi, untuk karakter, methode dan prosedur najar yang mbikin aku nggak mau lepas buat merhatiin mereka, sampai aku tidur di atas meja.  Ya, aku rasa mereka begitu berbeda dan penuh dedikasi tinggi. Tiap dari mereka, ada yang selalu aku tunggu di jam pelajarannya. Tad Wahab kalo lagi ngelawak pake gaya khasnya, Tad Mahfudz kalo berhasil kita pancing buat ngulangin siaran berita terhangat yang nggak kita tonton, Dzah Risna kalo lagi tersenyum, tersipu diledekin tentang perkawinannya, dan yang terakhir Tad nawir kalo lagi mbenerin posisi kacamata yang jadi putih karena debu kapur. Semua itu, bikin aku pengen lagi pake seragam putih abu-abu, duduk manis ndengerin penjelasan mereka. Kira-kira mereka masih inget sama kita nggak yah?? Murid-muridnya yang nggak bisa dibilang baik, malah tergolong murid geblek (tidak bermaksud buat menggeneralisir, kalo kamu ngerasa rajin, kirim surat peringatan ke FB-ku). Di tempat aku lagi duduk sendirian kesepian tanpa kamu, kawan, aku ngajak kamu buat berdoa nggak cuman sama ustad favorit kita, tapi buat semuanya aja, karena yang pasti mereka punya jasa gede banget buat kita, semoga pengorbanan mereka bakal bikin mereka panjang umur dan masuk surga. Amieeeen…..

 

TRAGEDI

Dari hasil penelitian telpon sana, telpon sini ku dapet fakta yang agaknya mencengangkan, dan bikin aku agk sakit perut dibuatnya karena ketawa terbahak terbahak mbayangin itu semua.berikut urutan tragedi yang ada di keseharian kita di pondok yang bikin life never flat.

 

No.

Peristiwa

Keterangan seputar TKP

1.

Jejak  petualang

Rutinitas sore hari bagi santri pecinta alam, jalan-jalan ke bustan demi hasrat buat njilat mangga. Gerakan ini dipelopori oleh Mas Groho Cs.
2.

Pisah firosh

Kedua mempelai antara Ole & Groho karena penyegelan lemari milik Mas Ole, jadi yang sensitif Mas Ole.
3.

Hujan Darah

Di sabet Mas Kodir, Korbanya jeng sugeng dan minan ampe nangis, pas ijtima’  mlem ma cah-cah  RN’B gara2 Groho kabur.
4.

Ps-AN tengah malam

Ole’, Rijal, Imam AM, ciul. Botak karena lagi apes diabsen ma tad chamim solichun
5.

Sidang direktur

Saat 4A dan 4B dipersatukan, nda’ ngasih barokah malah masalah.karena 5 gabungan ternyata suka ribut. Dan,bikin tad Wahab geram dibuatnya sampe suatu pagi kiata dihajar dan dijemur bareng2.
6.

Sambel Terbang

Murkanya sang diktator ze-one,  Iqbal Ghozali pas lagi syukuran kamar dengan nglempar sambel kecap yang buat gorengan itu loo. Dan jatuh tepat di muaknya SIDDIQ,
7.

Baju Sobek

Dilabraknya si dia oleh beliau pas lagi kerja wat paving block semasa kita Persada. (penasaran siapa yang jadi korban dan siapa yang jadi tersangka…??? tunggu jawabanya pas kita lagi reonian. Dijamin kamu pasti bakal ngaklak)
8.

Gelut-gelutan

Ole’ VS Kancleng (gara-gara rebuatan komputer)Shihab VS Fuad (pas klas PA faktor wadon)

Iqbal VS Iip (waktu pramuka sebab gensi tinggi anak muda. “emang gue nggak bisa mukul”.

9.

Tutup kuping

Si Pat ngambek gara-gara nyuruh anak-anak ke mesjid malah semuanya nutup kuping masing-masing

Itu tadi seputar putra, bakalan adil kalokita juga nyebutin apa yang sudah terjadi di sekitar mereka yang bikin heboh dan geger.

No.

peristiwa

Keterangan seputar TKP

1.

Berantem

Hany VS Amel (sensitifitas tinggi umi hany saat dikerjain ultah)

2.

Ceroboh

Jatuhnya amel dari tangga (mel sakit ngga’???)

3.

Tawuran bocahan

Persengkataan dengan persada cuman gara2 khamam

4.

Tad baik

Dipukul tad dayat gara2 mlez ta’alum

5.

Rescue team

Sophy nyelametin ayam yang lagi pengen nyoba namanya dandang

6.

Nervouuuus

Sepatu lepas nggak terasa, gara2 lihat Toni.

7.

Busung lapar

Nggak makan seharian, akibat thobah ngga’ ngirim.

 

 

KEBERSAMAAN PUTIH ABU-ABU

“Friendship is the best impression” begitu kata jaketnya tad jacki. Persahabatan yang identik sama kebersamaan emang indah banget. dan momentum2 ini pas banget buatdijadiin label rokok sampoerna ijoe “ga da lo gak rame”  buat saat kita ngoppi bareng pake mighrofah truz ngaduknya pake pulpen,sikat gigi bahkan sapu colongan kamar sebelah, ato duduk bareng di genteng truz ada juga saat ngabisin belanjaan mathbah dan juga tidur 1 kamar pake keset. Memory yang terekam dalam benakku ampe saat kamu baca ini, nggak pernah mau pergi buat dilupain.tapi nggak berhenti sampe disitu banyak juga hal-hal yang amat berkesan kaya mbubutin rambut putihnya ole, pijet estafet sampil dikripik, ke sungai bareng habis kotor2an main bola ato main volly palagi yg paling ngangenin ma curhatannya sapiq lo pas lg ada masalah. Kebersamaan yg aku jalani bikin aku gak doyan makan, duduk sendiri disini. Impresinya begitu kuat nembus hatiku yg atos dan sampai menitikkan air mata saat aku bikin coretan ini. Karena gak tau keberadaanmu sekarang. Mungkin ada yg lagi di kampus, dan ada yg lg nerima tamu di resepsi pernikahannya  atau masih ada ngoyod di pondok. Persahabatan emang beda banget dari pelajaran, aku masih truz berterimakasih sama kamu yg sering berkorban mempertaruhkan nyawa.

Dari persahabatan, mbikin aku tau kenapa aku harus truz hidup, biar aku bisa berguna bagi sahabatku untuk memperkaya jiwaku. Satu kata punya Kahlil Gibran yg kayakya bagus buat ditulis disini. “Jangan pernah ada tujuan lain dari persahabatan kecuali untuk memperkaya jiwa”. Karena kamu bisa truz mbikin aku betah buat duduk bareng kaya omongannya Anonim “Sahabatmu adalh mereka yyang saat kau duduk bersama tanpa bicara, lalu kau pergi, kau merasa telah banyak bicara dengannya”. Dimana ku duduk dan ndengerin celotehan yg sebenarnya nggak penting2 amat, tapi aku tertawa dan bisa ngobatin rasa laperku. Satu hal yg udah ngebuktiin kentelnya persahabatan kita adalah saat genting kita minta jawaban sama Agus Setiyawan saat ulangan. Walau terkadang, konflik ada diantara kita untuk alasan emosi anak muda yg nggak mau kalah, berantem, nggosob sandal, jambak2an, ngerjain anak lg tidur atau ngabisin deterjen temen buat nyuci. Tapi semuanya bakal tetep rukun kaya sebelumnya, karena aku tau kamu temen yg baik yg tetep menjungjung tinggi integritas. Ku yakin kamu nggak bakal nglupain aku yg pernah ngelaluin waktu bareng, karena omongannya kesatria kata dari Inggris, Wlliam Shekesper boleh dibilang bener “Ketika kamu melupakan persahabatan yang pernah terjadi berarti persahabatan itu tida pernah terjadi”. Thus, jangan pernah nyoba buat mbuang memori2 indah kebersamaan putih abu-abu.

Mengejar matahari yang ada di ufuk barat, kayaknya asyik banget kalo kita bisa melakukanya lagi sekarang, buat berlari bareng , ngaji bareng, untuk nggapai cita-cita kita. Tapi waktu memang nggak bakal kembali lagi kaya dulu, tugas kita sekarang tinggal ngadepin masa depan yang lagi nunggu kita disana biar kita nggak nyesel and berhasil ngelaluin semua ini, karena yang pasti nggak ada yang gampang  dan dunia penuh  dengan tantangan yang akan ada buat kamu.

maka dari tempat yang jauh darimu, aku ngajak kamu buat ngeliat matahari di sebelah timur sana dan ngerasain kembali bahwa aku ada di sampingmu dan kita lagi bercerita tentang mimpi-mimpi masa muda yang begitu indah. Kamu tertawa dan mengerti betapa berartinya sahabatmu ini di hatimu meski aku nggak pernah jadi sahabat yang sempurna, tapi paling ngga’ aku selalu berusaha buat jadi sahabat yang baik, jadi sekarang buka jendelamu dan lihatlah matahari di ufuk barat sana kemudian berteriaklah sekencang mungkin untuk meleburkan rasa rindumu pada sahabat-sahabat terbaikmu.

Kawan, bakalan bagus banget kalo aku coba buat ngasih kamu beberapa bait kata buat ngenang semuanya, karena kalian terlalu indah buat dikenang dan selalau aja bikin  air mataku  jatuh membasahi bumi saat aku mengucapkan kata ini, buat kamu yang begitu berharga bagiku.

Stay, stay where you are

Don’t let go, don’t let me go made it this far

Don’t turn around your back

We survived the storm, made it through the hurricane

Standing here at last

Where we are…

Keep the breaths in me

Rising fromthe deep

Where were no one can tears us apart

That’s where we are

 

Cuman itu kata terindah yang bisa aku kasih buat kamu, moga aja bisa nembus jantung hatimu. Dariku, yang lagi ngusap air mata dan selalu berharap malem ini bakal bisa ngeliat wajahmu di mimpiku.

SETELAH SEMUA INI

Tak ada yang abadi, semuanya pasti berlalu, terkadang manusia pergi untuk kembali, dan begitupun kita semua yang berada di muka bumi. Nggak terasa 6 tahun telah habis buat duduk dibangku sekolah. Memang sih aku sering banget ngeluh, kok lama banget yaa nyampe kelas 6, biar cepet lulus. Tapi, sekarang semua terasa berbeda dengan dulu. Ternyata, setelah aku lulus aku malah pengen kembali, biar waktu sekolahku lebih lama lagi, cuman biar bisa ngumpul bareng kalian semua.

Kawan, di hari-hariku aku selalu berfikir tentang mimpi yang selalu kita bicarakan, untuk sebuah cita-cita tentang apa yang ingin kita capai dan ingin kita rasakan nanti, dan dari semua penjelajahan otakku, aku punya satu imajinasi tentang kalian semua, buat sebuah hari yang cerah untuk jiwa muda yang selalu bermimpi.

Sekarang, akan aku bawa kamu, ke alam imajinasi, tempatku ngehabisin waktu buat ngelamun. Di antara lembutnya hembusan angin yang menghujam hatiku.

Itu tadi gambaran tentang otakku yang tentunya masih bisa dibilang normal 100%, karena tentu aku ingin yang terbaik tentang masa depan dari kita semua. Tapi bagaimanapun itukan cuman fikiranku yang juga nggak bisa dibenarkan secara mutlak. Maka, sorry banget kalo ternyata apa yang kutulis disini nggak sesuai dengan apa yang kamu impikan. Apapun yang kamu impikan aku cuman dapet berdoa semoga semuanya dapat terwujud dan kamu bisa nggapai apa yang kamu impikan, karena itu yang bisa kulakukan buat kamu. Jadi, itu tadi prediksi masa depan tentang apa yang aku kembangkan di alam imajinasiku yang nggak kalah sama si jenius Einstein.

CATATAN AKHIR MONDOK

Kawan, setelah kamu baca semuanya, ternyata cuman ini yang bisa aku kasih buat kamu. Belum sempurna dan masih banyak banget hal yang seharusnya aku tulis sebag Catatan Akhir Mondok karena enam tahun bukan waktu yang sebentar untuk dilalui. Begitu banyak cerita tentang hari kita, dari hal terindah, terburuk, paling berkesan ataupun hal yang paling ingin dilupakan. Tapi, kayaknya saat ini aku harus berhenti buat nulis ini karena di depanku udah banyak orang yang lagi nungu aku buat ngelanjutin aktivitas yang lagi dijalanin. Maka, aku nggak bisa panjang lebar buat bicara sama kamu, jadi aku harus pergi ninggalin kebersamaan kita buat kembali bercerita seputar Darunnajat, sekarang kamu boleh berdiri karena aku juga akan berdiri.

Di tepi samudra rinduku, di puncak pendakian memori laluku, aku berharap agar masa lalu kita membawa ke jalan cahaya di mana aku kamu dan kita semua menjadi seperti apa yang diharapkan Darunnajat. Kawan, meskipun kita sudah tidak bersama dan tak bisa untuk mengulanginya, tapi semua itu bukan merupakan halangan bagi kita untuk tetap menjadi sahabat sampai saat waktu akan mampu mengambil nyawa kita.

Lewat semua coretan yang telah kutorehkan, hanya satu yang kumau agar nanti saat aku tua, aku akan masih bisa bercerita kepada anak cucuku tentang satu masa di mana aku memiliki orang-orang terdekat yang begitu hebat, dan siapa lagi kalo bukan kamu yang melalui waktu bersamaku. Karena kamu begitu berharga lebih apa yang ada di dunia ini, kebersamaan kita adalah moment yang tak pernah kurasakan sebelumnya dan telah memberitahukanku untuk apa aku bertahan hidup, untuk apa aku harus tersenyum dalam kesedihanku, untuk apa aku tidak boleh mudah menangis, untuk apa aku harus menjadi seorang yang kuat, untuk apa aku tak berhenti berjalan dan untuk apa semua itu kulakukan, tentunya untuk selalu bisa terlihat baik-baik saja di depanmu, agar kamu kawan, tak merasakan apa yang kurasakan. Aku yakin saat aku menceritakan semua hal tentang masa muda kita, anak cucuku akan tersenyum kemudian mereka akan bertanya dimanakah kamu sekarang dan kenapa kakeknya tak pernah melupakan sahabatnya sampai saat berpuluh tahun dari masa itu. Dan kurasa kamu sudah tahu apa jawabku.

Komentar
  1. uye mengatakan:

    awal dari sempurna…..

  2. ngip-ngip mengatakan:

    buuutttt…….. laaahhh ……..!!!!!

    hahahaha tapi, nyeni juga………..heheheh

    bagus saya kasih nilai 99,99%

  3. OrdinaryTataa mengatakan:

    Ngakak :))

  4. agus mengatakan:

    amazing lah ya

  5. Ahmad Ngibadillah mengatakan:

    Sepi tapi asyik…

Mau keluar? tulis disini dulu...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s